“Bawi Bakena”, Produk Perawatan Tubuh Tradisional dari Kalimantan

Saya udah sering bilang kalau saya suka banget nyobain lulur-luluran dan masker-maskeran tradisional Indonesia kan ya? Jaman saya di Jogja, saya suka berburu skincare tradisional di Mirota Batik. Terus kalau main ke Bali, pasti nggak pernah absen beli sabun, lulur, dan masker tradisionalnya. Tapi selama ini saya cuma pernah nyoba skincare tradisional dari Jawa dan Bali. Padahal Indonesia itu luas, teman-teman. Dan masing-masing sukunya punya kecantikan khas-nya sendiri-sendiri, juga tentunya punya resep perawatan tradisionalnya sendiri-sendiri.

Nah, kali ini saya memperkenalkan produk perawatan kulit tradisional dari Kalimantan. Tau sendiri kan kalau perempuan Dayak itu terkenal banget sama kecantikannya. Apa, nggak tau?! Jujur nih, bukan karena produk yang saya review adalah produk Kalimantan, tapi memang pendapat pribadi saya kalau perempuan-perempuan suku Dayak itu cantik-cantik. Dan nih yang suka pada bilang “pengen kulit putih ala wanita Korea”. Nyatanya, perempuan-perempuan suku Dayak juga dianugerahi kulit putih mulus, dan juga kecantikan khas yang nggak kalah dari perempuan Korea. Iya, memang itu adalah salah satu suku yang punya gen kulit putih mulus. Tapi memang ya, yang di Korea lebih menggoda. Yang lokalan mah mana keliatan :D.

Bawi Bakena sendiri namanya berasal dari bahasa Dayak Ngaju yang artinya perempuan cantik. Idenya adalah dari perawatan kulit tradisional Kalimantan. Saya belum pernah menemukan produk ini di toko di dunia nyata, tapi kalau teman-teman menyempatkan diri googling dengan keyword “Bali Bakena”, akan banyak banget bermunculan agen-agen atau seller Bawi Bakena.

Ada beberapa produk yang dikirimkan ke saya:

  1. Lulur Hitam/ Black Scrub
  2. Black Soap
  3. Sabun Bangkal
  4. Sabun Beras Kalimantan
  5. White Scrub
  6. Masker Beras
  7. Peeling Bangkal

Untuk White Scrub, Masker Beras, dan Peeling Bangkal, saya nggak nge-review yak. Karena memang cuma dikasih segini, paling sekali-dua kali pakai. Jadi belum tau khasiatnya.

First Impresion, saya suka sama Masker Beras. Ngingetin saya sama bedak dingin yang biasa saya beli di Mirota Batik jaman dulu. Nyaman banget pakai masker ini setelah beraktifitas panas-panas di luar rumah. Saat dipakai terasa kenceng dan adem, tapi saat dibilas rasanya beda dari masker beras biasa. Masker ini terasa ngelembapin kulit setelah pemakaian.

Produk unggulan mereka adalah Black Scrub ini. Kebetulan saya cuma pakai di daerah kaki saya karena memang lagi konsen banget ngilangin bekas gigitan nyamuk di kaki. Saya udah pakai ini selama 2 minggu, dengan frekuensi 2 kali sehari. Lulur ini awet banget loh! Sekarang aja masih sisa banyak. Bungkus kedua bahkan belum saya buka!

Bahan-bahan Lulur Hitam ini terdiri dari ketan putih, jeruk nipis, daun jeruk, temugiring, dan kulit telur bagian putihnya. Bahan-bahan ini adalah resep tradisional dari Kalimantan sana. Klaimnya dapat melembutkan kulit, mengatasi komedo, bahkan bisa mencerahkan dan mencegah bau badan.
Karena bentuknya bubuk, jadi pemakaiannya harus diencerkan dulu. Saya dulu pernah bilang, kalau masker begini memang ribet harus diramu dulu. Tapi yang saya suka, saya bisa mencampurkan bahan-bahan yang saya mau. Saya campur bubuk lulur ini dengan Grapeseed Oil/Rice Brand Oil, karena kulit saya kan kering yah, jadi kalau sering dilulur memang perlu kelembapan ekstra.

Teksturnya sendiri kasaaarrr. Terlalu kasar untuk selera saya T.T. Pas pertama nyoba, saya campur lulur pakai air. Dan telapak tangan saya jadi pedes banget. Makanya saya campur pakai Oil. Lembapnya dapet, terus juga lulurnya jadi lebih jinak, nggak pedes-pedes amat. Setelah luluran, kulit berasa aluuss dan bersih banget. Tipe lulur begini ini yang seneng mah suami saya. Dia doyan lulur yang sadis-sadis. Karena berasa nampol katanya.

Setelah dua minggu pemakaian, memang luka-luka lama bekas gigitan nyamuk di kaki saya agak memudar. Lumayan lah ya, kalau ditelatenin saya yakin akan semakin memudar dan terus memudar. Tapi saya sendiri lebih memilih scrub yang lebih lembut deh. Kata owner Bali Bakena, masker Hitam-nya juga bisa buat luluran. Komposisinya sama dengan dengan Black Scrub, cuma lebih halus. Hmm…boleh tuh dicoba.

Kalau sabun-sabunnya ini adalah produk baru mereka. Jadi ceritanya para fans lulur-lulur dan masker-maskeran terkait minta dibikinin produk sabunnya. Jadilah sabun cair-sabun cair ini. Semua teksturnya cair agak kentel, seperti pada umumnya sabun cair yah. Busanya nggak terlalu banyak, lembut, dan tipe busa yang gampang hilang. Saya suka yang kayak gini, berbusa tapi nggak bikin kulit kerasa keset kering.

1. Black Soap

Black Soap ini tercipta bagi yang kepengen luluran praktis. Bahan dasarnya adalah dari Black Scrub dan VCO. Klaimnya berfungsi untuk melembutkan kulit, mengatasi gatel-gatel, dan juga mengatasi ketombe, kerontokan, serta kutu.

Untuk yang ketombe dan kutu, saya nggak tau deh ya, soalnya nggak saya pakai di rambut. Untuk gatel-gatel saya juga nggak mengalami gatel-gatel kecuali gigitan nyamuk parah 😀

Dalam sabunnya terdapat butiran-butiran scrub, jadi makainya memang harus dikocok-kocok dulu biar scrub-nya tercampur. Tapi scrub-nya dikit banget sih, nyaris nggak kerasa, jadi bisa dipakai setiap hari tanpa takut iritasi. Saya suka karena sabun ini nggak ngeringin kulit saya, tapi saya nggak suka baunya. Awal-awal baunya mengganggu banget, tapi kelamaan, mungkin karena terbiasa yah, udah nggak ngganggu lagi sih. Saya udah biasa aja sama baunya.

Saya pakai sabun ini setiap mandi di kaki. Baik kalau pas luluran maupun enggak, kaki saya sabunin pakai sabun ini. Mungkin kombinasi Black Scrub dan Black Soap-nya ini bikin bekas-bekas luka di kaki saya memudar :).

2. Sabun Beras Kalimantan

Sabun yang ini warnanya putih bening agak butek, dan baunya soft banget. Kayak bau beras. Pernah pakai sabun beras Thailand atau sabun beras-sabun beras gitu? Nah, baunya persis kaya begitu, cuma lebih soft. Kalau saya sih suka baunya.

Sabun ini teksturnya paling cair dan tanpa butiran scrub. Jadi pemakaiannya kayaknya yang paling boros deh :D. Tapi saya suka sabun ini karena wanginya soft dan nggak bikin kering kulit. Sabun ini saya depot ke wadah pump, dan saya taruh di wastafel untuk cuci tangan.

Sejak punya kucing, saya jadi keranjingan cuci tangan. Yang punya hewan peliharaan pasti ngerti deh, nggak mungkin kan kita pegang-pegang baju di lemari, nyetrika, pegang make up, dan terutama pegang makanan atau alat dapur, setelah pegang kucing tanpa cuci tangan? Walau kucingnya bersih, mandi, dan nggak pernah main di tanah, tetep aja itu kucing.

Saya nggak suka sabun cuci tangan yang licin-licin gitu, tapi sabun yang kesat bikin kulit tangan saya makin kering. Makanya seneng banget waktu nyoba Sabun Beras Kalimantan ini. Sabun ini nggak kesat tapi juga nggak ngeringin tangan. Baunya juga lembut banget, jadi nggak ngganggu.

Kaya Black Soap, sabun ini juga ada butiran scrub-nya di dalamnya. Scrub-nya lebih banyak daripada yang Black Soap, tapi scrub-nya lembut dan nggak pedes. Warna sabun ini kekuningan, kaya kunyit tapi lebih tua. Hati-hati kalau pakai, jangan sampai kena baju. Katanya sabun ini ampuh banget mengatasi flek hitam di wajah.

Di antara ketiga sabun, ini yang paling saya suka. Lumayan buat alternatif kalau malas luluran. Tinggal sabunan aja pakek Sabun Bangkal yang scrub-nya banyak ini. Baunya juga paling saya suka. Harum dan lembut, tapi harumnya bukan harum parfum loh ya. Khas produk tradisional.

Sabun ini kadang gantian sama si Black Scrub saya pakai di kaki, tapi saya sayang-sayang sih. Saya irit-irit makainya, soalnya saya suka ^^.

Kalau teman-teman tertarik juga untuk lihat-lihat atau mencoba produk Bawi Bakena, bisa main ke sini:

http://www.racunwarnawarni.com/2014/06/memperkenalkan-bawi-bakena-produk.html

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *